Crustacea

[Crustacea][btop]

Mollusca

[Mollusca][stack]

Brackish Water

[Perairan payau][grids]

Tahapan Budidaya Ikan Secara Umum




Secara umum budidaya ikan terdiri dari beberapa tahapan yang sangat penting untuk diketahui. Untuk mengetahui secara detail tentang langkah-langkah tersebut, maka berikut akan diberikan penjelasannya singkat tentang tahapan proses kegiatan budidaya ikan.

1. Persiapan Kolam
Kolam adalah salah satu hal yang penting untuk mmbudidayakan ikan air tawar. Kolam sebagai pembiakan ikan perlu dipersiapkan secara maksimal dengan tahapan-tahapan sebagai berikut :
  • Pengeringan kolam
  • Perbaikan pematang, saluran pemasukan dan pengeluaran
  • Pengapuran
  • Pemupukan
  • Pengisian air kolam
  • Penyemprotan pestisida
  • Memasukkan air sampai kedalaman 80-150 cm
  • Penebaran ikan dilakukan setelah 5-7 hari setelah pengisian air kolam
Adapun jenis kolam yang umum dipergunakan dalam budidaya ikan antara lain:

a. Kolam pemeliharaan induk/kolam pemijahan
Kolam ini berfungsi sebagai kolam pemijahan, kolam sebaiknya berupa kolam tanah yang luasnya 50-100 meter persegi dan kepadatan kolam induk hanya 2 ekor/m2. Adapun syarat kolam pemijahan adalah suhu air berkisar antara 20-22 derajat C; kedalaman air 40-60 cm; dasar kolam sebaiknya berpasir.

b. Kolam pemeliharaan benih/kolam pendederan
Luas kolam tidak lebih dari 50-100 meter persegi. Kedalaman air kolam antara 30-50 cm. Kepadatan sebaiknya 5-50 ekor/meter persegi. Lama pemeliharaan di dalam kolam pendederan/ipukan antara 3-4 minggu, pada saat benih ikan berukuran 3-5 cm.

c. Kolam pembesaran
Kolam pembesaran berfungsi sebagai tempat untuk memelihara dan membesarkan benih selepas dari kolam pendederan.

2. Penebaran benih
Setelah tahapan proses persiapan kolam terlaksana dengan baik, maka pada hari yang kelima sampai hari ketujuh setelah masa pengisian air kolam dilakukan akan dilakukan penebaran benih ikan. Dalam hal ini yang perlu diperhatikan adalah ukuran benih ikan yang disebarkan hendaknya berukuran antara 8-12 cm atau dengan ukuran berat 30 gram/ekor dengan pada tebar sekitar 5-10 ekor/m2. Pemeliharaan ikan dilakukan selama 6 bulan atau hingga ukuran berat ikan sudah mencapai 400-600 gram/ekor.

3. Pemberian Pakan
Pemupukan kolam telah merangsang tumbuhnya fitoplankton, zooplankton, maupun binatang yang hidup di dasar, seperti cacing, siput, jentik-jentik nyamuk dan chironomus (cuk). Semua itu dapat menjadi makanan ikan. Namun, induk ikan juga masih perlu pakan tambahan berupa pelet yang mengandung protein 30-40% dengan kandungan lemak tidak lebih dan 3%.

Pembentukan telur pada ikan memerlukan bahan protein yang cukup di dalam pakannya. Perlu pula ditambahkan vitamin E dan C yang berasal dan taoge dan daun-daunan/sayuran yang duris-iris. Boleh juga diberi makan tumbuhan air seperti ganggeng (Hydrilla). Banyaknya pelet sebagai pakan induk kira-kira 3% berat biomassa per han. Bahan pakan yang banyak mengandung lemak seperti bungkil kacang dan bungkil kelapa tidak baik untuk induk ikan. Apalagi kalau han tersebut sudah berbau tengik. Dedak halus dan bekatul boleh diberikan sebagai pakan. Bahan pakan seperti itu juga berfungsi untuk menambah kesuburan kolam.

4. Pemeliharaan Kolam
Sistem dan intensitas pemeliharaan ikan tergantung pada tempat pemeliharaan dan input yang tersedia.Target produksi harus disesuaikan dengan permintaan pasar. Biasanya konsumen menghendaki jumlah dan ukuran ikan yang berbeda-beda. Intensitas usaha dibagi dalam tiga tingkat, yaitu
  • Sistem ekstensif (teknologi sederhana)
  • Sistem semi-Intensif (teknologi madya)
  • Sistem intensif (teknologi maju)
5. Panen
Masa pemanenan ikan sudah dapat dilakukan setelah masa pemeliharaan 4 - 6 bulan. Ikan  pada usia 4-6 bulan pemeliharaan akan memiliki berat yang bevariasi, yaitu antara 400-600 gram/ekor. Bila ukuran berat dari masing-masing ikan dirasa belum maksimal, maka pemanenan bisa juga dilakukan dengan sistem bertahap, dimana hanya dipilih ukuran konsumsi (pasar). Pada tahap pertama dengan menggunakan jaring dan setiap bulan berikutnya secara bertahap. Untuk melakukan pemanenan secara mudah bisa juga dilakukan dengan cara mengeringkan kolam secara total atau sebagian. Bila ikan dipanen secara keseluruhan, maka kolam dikeringkan sama sekali. Akan tetapi apabila akan memanen sekaligus maka hanya sebagian air yang dibuang.

6. Penanganan Pasca Panen
Penanganan pascapanen ikan dapat dilakukan dengan cara penanganan ikan hidup maupun ikan segar.

a. Penanganan ikan hidup
Adakalanya ikan konsumsi ini akan lebih mahal harganya bila dijual dalam keadaan hidup. Hal yang perlu diperhatikan agar ikan tersebut sampai ke konsumen dalam keadaan hidup, segar dan sehat antara lain:
  • Dalam pengangkutan gunakan air yang bersuhu rendah sekitar 20oC
  • Waktu pengangkutan hendaknya pada pagi hari atau sore hari.
  • Jumlah kepadatan ikan dalam alat pengangkutan tidak terlalu padat.
b. Penanganan ikan segar
Ikan segar mas merupakan produk yang cepat turun kualitasnya. Hal yang perlu diperhatikan untuk mempertahankan kesegaran antara lain:
  • Penangkapan harus dilakukan hati-hati agar ikan-ikan tidak luka.
  • Sebelum dikemas, ikan harus dicuci agar bersih dan lendir.
  • Wadah pengangkut harus bersih dan tertutup.
  • Ikan diletakkan dalam wadah berisi es dengan suhu 6-70C.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penanganan benih sebagai berikut :
  • Benih ikan harus yang sehat, bebas penyakit dan tidak cacat.
  • Air yang dipakai media pengangkutan harus bersih, sehat, bebas hama dan penyakit serta bahan organic lainnya.



No comments: