Sekilas Teknis Budidaya Udang Windu (Penaeus Monodon)



 pasang iklan


 pasang iklan

Udang merupakan salah satu sumberdaya perikanan yang selain mengandung zat-zat gizi yang tinggi bagi tubuh, juga merupakan salah satu komoditi yang memiliki nilai jual yang tinggi baik di pasar domestik maupun mancanegara. Udang windu masih merupakan komoditas utama dalam usaha budidaya tambak terlepas dari berbagai permasalahan dalam usaha budidaya yaitu adanya kegagalan dalam pembesaran di tambak hingga saat ini komoditas udang windu masih merupakan pilihan utama untuk di budidayakan oleh petambak terutama petambak sederhana. Hal ini dikarenakan udang windu mempunyai harga pasar yang baik dan relatif stabil. Secara ekonomis keberhasilan panen udang windu ukuran konsumsi memberikan keuntugan yang tertnggi persatuan waktu di bandingkan komoditas ikan lainya. Sehingga banyak petambak sederhana walaupun dengan kemampuan teknis budidaya udang windu sangat terbatas namun terus melakukan penebaran benih udang.


Areal tambak dengan panjang garis pantai yang lebih dari 81.000 km menyimpan potensi besar bagi usaha budidaya tambak udang. Sebagian besar areal tambak tersebut lebih dari 80% masih dikelola secara tradisional dengan teknologi secara turun-temurun. Hal ini berkaitan dengan permodalan petambak dan keengganan mengendalikan beberapa faktor penyebab kegagalan budidaya udang sekaligus munculnya permasalahan lingkungan budidaya serta penerapan teknologi yang sudah tidak sesuai akan menyebabkan tingginya peluang kegagalan.

Berdasarkan identifikasi permasalan budidaya udang windu terdapat sedikitnya tiga faktor penyebab gagal berproduksi antara lain adalah : kualitas benih yang rendah dan terinfeksi virus white spot (WSSV) dan lingkungan tempat budidaya yang terkontaminasi dan fluktuasi lingkungan dalam tambak yang ekstrim akibat eutrifikasi. Permasalahan ini terjadi pada semua tingkatan teknologi pembesaran mulai dari teknologi tradisional hingga intensif. Permasalahan lain yang dapat memperparah kegagalan adalah sistem tataguna air yang buruk antar petambak sehingga memudahkan terkontaminasi dan infeksi pada petakan tambak dalam satu kawasan.

Permintaan negara konsumen udang saat ini sangat menekankan keamanan pangan (food safety) sehingga mengharuskan produksi udang bebas dari bahan-bahan yang berbahaya seperti antibiotik, pestisida dan bahan berbahaya lainya. Oleh karena itu perlu disusun petunjuk petunjuk teknis budidaya udang yang mampu memperkecil resiko kegagalan, ramah lingkungan dan keamanan pangan dari hasil produksi.

Faktor Penghambat dan Pendukug Produksi

Beberapa aspek yang menyebabkan hasil budidaya tambak tidak maksimal, salah satu isu strategis adalah terbatasnya pengetahuan dan teknologi budidaya yang dimiliki bagi para petani tambak itu sendiri. Keterbatasan pengetahuan dan teknologi ini berakibat pada kesulitan mereka untuk dapat meningkatkan hasil produksi tambak persatuan luas. Hal ini menjadi cermin bagi petugas perikanan dalam penyebarluasan atau penyuluhan bagi petani tambak. Beberapa kemungkinan penyebab keterbatasan pengetahuan dan teknologi petani tambak adalah :
  • Terbatasnya jumlah dan kapasitas pengetahuan tenaga pendamping yang dimilii oleh dinas terkait (dinas perikanan dan kelautan badan diklat dll) dalam melakukan penyuluhan budidaya di lapangan.
  • Kurangnya atau terputusnya koordinasi dari instansi terkait dalam melakukan sosialisasi setiap teknologi baru yang dihasilkan.
  • Secara umum petani tambak mempunyai keengganan untuk menerima teknologi baru, yang belum dipraktekan atau dilihat secara langsung oleh petani di daerah tempat usahanya. Hal ini disebabkan karena adanya ketakutan dan keraguan mengenai tepat tidaknya teknologi tersebut dalam meningkatkan produktivitas usahanya.

Adapun faktor-faktor yang mendukung produktivitas perikanan budidaya antara lain :
  • Potensi sumber daya perikanan budidaya cukup besar dengan aneka jenis ikan dan biota air laut maupun air tawar bernilai ekonomis (udang, ikan, rumput laut, dll) yang memungkinkan untuk dibudidayakan.
  • Lahan untuk usaha budidaya yang terbentang luas di wilayah indonesia.
  • Sumber daya manusia serta tenaga kerja yang relatif banyak dan murah.
Aspek Pasar
Dalam menjalankan bisnis ini memang cukup menguntungkan dipasaran, tetapi juga banyak mengambil resiko Permintaan negara konsumen saat ini sangat menekankan keamanan pangan (food safety), sehingga mengharuskan produksi udang bebas dari bahan-bahan yang berbahaya. Setelah udang mencapai ukuran konsumsi dengan harga pasar yang baik harga jual udang tergantung size ukuran dan tiap waktu harga bisa berubah sesuai ukuran atau size yang dibutuhkan pasar sehingga petambak harus mengikuti perubahan harga pasar udang berdasar size atau ukuran waktu akan melakukan panen untuk mendapatkan nilai jual yang tinggi. Selain itu mutu udang pun harus dijaga agar kualitas udang tetap terjaga sehingga tidak menurunkan harga pada saat dijual. 

Banyak faktor teknis yang harus dipertimbangkan pasar dan harus diperhitungkan dalam pelaksanaan panen. 
  • Mengangkut udang dari tambak secepatnya untuk dibersihkan.
  • Membilas udang dengan air tawar dan bersih.
  • Mematikan udang dengan air es.
  • Memilih udang berdasarkan ukuran dan kualitas
  • Sesegera mungkin menimbang udang
  • Memberi es pada udang yang telah dipilah dengan berselang masing-masing setebal 10cm.

Dengan cara diatas penurunan kualitas dan rasa udang hampir sama tidak terjadi dan pembeli dari dalam atau luar negeri pun akan menghargainya dengan memberi harga yang tinggi.

Aspek Operasional
Aspek operasional merupakan prosedur baku yang menjadi pegangan bagi pembudidaya untuk dapat menerapkan tata cara/aturan yang ada dengan semestinya. Standar operasional prosedur adalah tuntunan yang telah teruji dan menjadi kebutuhan yang seharusnya dalam menjalankan proses produksi yang di terapkan. Pernyataan dengan benar dan tepat waktu adalah berupaya maksimal untuk tidak melakukan penggeseran atau mengalihkan ketentuan yang ada dalam SOP tersebut. Sebagai konsekuensi yang menjadi tanggung jawab adalah melaksanakan secara konsisten seluruh kaedah yang telah tertulis dalam SOP dan menyempurnakan/memperbaiki segala bentuk ketidak sesuaian yang tidak terjadi selama dalam pelaksanaan proses produksi.

Tersedianya sarana dan prasarana yang cukup dengan jangkauan yang mudah dan ketersediaan sarana budidaya yang cukup dan lengkap serta tidak banyak mengalami kesulitan untuk mendapatkanya adalah menjadi salah satu syarat yang tidak dapat lagi di tunda dalam proses produksi. Demikian pula halnya bangunan baik permanen maupun tidak serta prasarana lainya yang mendukung dalam kelancaran proses produksi dan pemasaran hasil. Peningkatan etos kerja penerapan biosekurirti dan kerjasama mutualistis antar pembudidaya. Kegigihan petambak sebagai pelaku budidaya tentu tidak di sangsikan lagi akan keuletan dan kerja kerasnya karena rasa memiliki dan rasa tanggung jawab sudah harus melekat dalam kehidupanya guna mempertahankan dan ingin meraih sukses atas upaya yang dilakukanya untuk mencapai kesejahteraan yang lebih baik. 


Penerapan biosekuriti merupakan salah satu unsur kegiatan untuk melindungi segala upaya yang dilakukan selama dalam proses produksi maupun pada masa tidak berproduksi. Salah satu yang dimaksud dalam kerjasama yang menguntungkan antar pembudidaya ini adalah seberapa besar upaya yang dilakukan untuk mempertahankan agar kondisi kualitas lingkungan yang menjadi milik bersama (open access) seperti saluran utama dan saluran sekunder pada kondisi yang baik.

Proses Pengolahan Tambak
Pengelolaan tambak termasuk didalamnya yaitu persiapan tambak, jenis/tipe konstruksi kolam, keadaan topografi, iklim, sarana dan prasarana penunjung kolam lainnya. Tambak dapat dibangun apabila memenuhi syarat yang paling utama yaitu telah dibuatnya bendungan sebagai tempat penampungan air yang berasal dari air laut serta memiliki sarana saluran air yang memudahkan penambahan air maupun pembuangan air pada waktu panen. Tahap yang dilakukan selama persiapan lahan adalah :

Pencangkulan dan pembalikan tanah
Bertujuan untuk membebaskan senyawa dan gas beracun sisa budidaya hasil dekomposisi bahan organik baik dari pakan maupun dari kotoran. Selain itu dengan menjadi gemburnya tanah dan aerasi akan berjalan dengan baik sehingga kesuburan lahan akan meningkat.

Pengapuran
Selama budidaya udang memerlukan kondisi keasaman yang stabil yaitu pada pH 7-8 untuk mengembalikan keasaman tanah pada kondisi tersebut maka dilakukan pengapuran karena penimbunan dan pembusukan bahan organik selama budidaya sebelumnya menurunkan pH tanah dosis yang dipakai adalah 400 kg/ha.

Pemupukan
Fungsi utama pemupukan adalah memberikan unsur hara yang diperlukan bagi pertumbuhan pakan alami dan memperbaiki struktur tanah serta menghambat peresapan air pada tanah-tanah yang tidak kedap air (porous). Penggunaan TON untuk pemupukan tanah dasar kolam sangat tepat karena TON yang mengandung unsur-unsur mineral penting dan asam-asam organik utama memberikan bahan-bahan yang diperlukan untuk peningkatan kesuburan lahan dan pertumbuhan plankton. Dosis pemupukan TON adalah 5 botol/ha atau 25 gr/100 m2. Selain pupuk TON ini juga di gunakan pupuk urea dengan dosis 320 – 350 kg/ha. Pengelolaan air setelah dilakukan pemupukan dengan TON air dimasukkan hingga setinggi 10-20 cm kemudian dibiarkan beberapa hari untuk menumbuhkan bibit-bibit plankton. Air dimasukkan hingga setinggi 80 cm atau menyesuaikan dengan kedalaman kolam.

Pembangunan dan pengembangan tambak untuk budidaya udang windu sebaiknya tidak mengarah ke tepi pantai menyusuri laut dan sungai atau melewati saluran air utama sebab lokasi tersebut beresiko terkena arus laut atau ombak jika terjadi gelombang besar dan beresiko terkena banjir. Idealnya pembangunan tambak dilakukan di bagian belakang green belt (zona penyangga) yang berupa mangrove dengan lebar minimum 200 meter dari bibir pantai. Hutan bakau berfungsi sebagai pelindung terhadap erosi, abrasi dan tiupan angin kencang yang akan mengganggu fasilitas pendukung tambak.

Dasar tambak merupakan bagian terbesar dari sebuah petakan dan secara langsung di gunakan sebagai tempat hiudp dan tempat mencari makan udang. Dengan demikian kondisi tanah dasar tambak harus selalu prima sepanjang pemeliharaannya idealnya tanah dasar tambak bisa kering pada saat tertentu misalnya ketika persiapan tambak biasanya tanah dasar tambak yang sulit di keringkan tidak sempat teroksidasi sehingga penguraian bahan organik seperti sisa pakan atau kotoran udang tidak berjalan sempurna. Penguraian bahan organik yang tidak sempurna ini meyebabkan terjadinya reaksi kimia yang menghasilkan zat beracun seperti amoniak atau asam sulfida. Zat beracun tersebut bisa mengancam kehidupan udang karena itu posisi tanah dasar tambak harus lebih tinggi dari posisi dasar saluran (minimum 50 cm) sehingga air mudah mengalir ke luar.

Tanah datar yang letaknya berada dekat pantai sangat cocok untuk lokasi tambak pada tanah yang bergelombang sebaiknya dibuat datar terlebih dahulu tanah yang paling baik adalah tanah paya-paya (jenis tanah yang berawa-rawa) yang dekat laut dan muara sungai. Daerah ini jarang mengalami kekeringan dan mempunyai unsur hara yang cukup tinggi, tanah yang digunakan untuk lokasi tambak dicari di daerah yang masih berada di daerah pasang surut. Ketinggian seluruh tempat itu tidak boleh melebihi tinggi permukaan air pasang tertinggi dan juga tidak boleh kurang (lebih rendah) dari permukaan air surut terendah. Untuk membuat tambak ketinggiannya harus disesuaikan dengan perbedaan pasang surut.


Menyiapkan Benih (Benur)
Benur/benih udang bisa didapat dari tempat pembenihan (Hatchery) atau dari alam. Di alam terdapat dua macam golongan benih udang windu (benur) menurut ukurannya, yaitu :

a) Benih yang masih halus, yang disebut post larva.
Terdapat di tepi-tepi pantai. Hidupnya bersifat pelagis, yaitu berenang dekat permukaan air. Warnanya coklat kemerahan. Panjang 9-15 mm. Cucuk kepala lurus atau sedikit melengkung seperti huruf S dengan bentuk keseluruhan seperti jet. Ekornya membentang seperti kipas.

b) Benih yang sudah besar atau benih kasar yang disebut juvenil.
Biasanya telah memasuki muara sungai atau terusan. Hidupnya bersifat benthis, yaitu suka berdiam dekat dasar perairan atau kadang menempel pada benda yang terendam air. Sungutnya berbelang-belang selangseling coklat dan putih atau putih dan hijau kebiruan. Badannya berwarna biru kehijauan atau kecoklatan sampai kehitaman. Pangkal kaki renang berbelang-belang kuning biru.

Cara Penangkapan Benur: 

a) Benih yang halus ditangkap dengan menggunakan alat belabar dan seser.
  • Belabar adalah rangkaian memanjang dari ikatan-ikatan daun pisang kering, rumput-rumputan, merang, atau pun bahan-bahan lainnya.
  • Kegiatan penangkapan dilakukan apabila air pasang.
  • Belabar dipasang tegak lurus pantai, dikaitkan pada dua buah patok, sehingga terayun-ayun di permukaan air pasang.
  • Atau hanya diikatkan pada patok di salah satu ujungnya, sedang ujung yang lain ditarik oleh si penyeser sambil dilingkarkan mendekati ujung yang terikat. Setelah lingkaran cukup kecil, penyeseran dilakukan di sekitar belabar.
b) Benih kasar ditangkapi dengan alat seser pula dengan cara langsung diseser atau dengan alat bantu rumpon-rumpon yang dibuat dari ranting pohon yang ditancapkan ke dasar perairan. Penyeseran dilakukan di sekitar rumpon.

Pembenihan secara alami dilakukan dengan cara mengalirkan air laut ke dalam tambak. Biasanya dilakukan oleh petambak tradisional. Benih udang/benur yang didapat dari pembibitan haruslah benur yang bermutu baik. Adapun sifat dan ciri benur yang bermutu baik yang didapat dari tempat pembibitan adalah:
  • Umur dan ukuran benur harus seragam.
  • Bila dikejutkan benur sehat akan melentik.
  • Benur berwarna tidak pucat.
  • Badan benur tidak bengkok dan tidak cacat.


Penebaran Benur
Tebar benur dilakukan setelah air jadi, yaitu setelah plankton tumbuh yang ditandai dengan kecerahan air kurang lebih 30-40 cm. Penebaran benur dilakukan dengan hati-hati, karena benur masih lemah dan mudah stress pada lingkungan yang baru. Tahap penebaran benur adalah :
  • Adaptasi suhu. Plastik wadah benur direndam selama 15 30 menit, agar terjadi penyesuaian suhu antara air di kolam dan di dalam plastik.
  • Adaptasi udara. Plastik dibuka dan dilipat pada bagian ujungnya. Biarkan terbuka dan terapung selama 15 30 menit agar terjadi pertukaran udara dari udara bebas dengan udara dalam air di plastik.
  • Adaptasi kadar garam/salinitas. Dilakukan dengan cara memercikkan air tambak ke dalam plastik selama 10 menit. Tujuannya agar terjadi percampuran air yang berbeda salinitasnya, sehingga benur dapat menyesuaikan dengan salinitas air tambak.
  • Pengeluaran benur. Dilakukan dengan memasukkan sebagian ujung plastik ke air tambak. Biarkan benur keluar sendiri ke air tambak. Sisa benur yang tidak keluar sendiri, dapat dimasukkan ke tambak dengan hati-hati/perlahan.

Pemeliharaan
Pada awal budidaya, sebaiknya di daerah penebaran benur disekat dengan waring atau hapa, untuk memudahkan pemberian pakan. Sekat tersebut dapat diperluas sesuai dengan perkembangan udang, setelah 1 minggu sekat dapat dibuka. Pada bulan pertama yang diperhatikan kualitas air harus selalu stabil. Penambahan atau pergantian air dilakukan dengan hati-hati karena udang masih rentan terhadap perubahan kondisi air yang drastis. Untuk menjaga kestabilan air, setiap penambahan air baru diberi perlakuan TON dengan dosis 1 – 2 botol TON/ha untuk menumbuhkan dan menyuburkan plankton serta menetralkan bahan-bahan beracun dari luar tambak.

Mulai umur 30 hari dilakukan sampling untuk mengetahui pekembanghan udang melalui pertambahan berat udang. Udang yang normal pada umur 30 hari sudah mencapai size (jumlah udang/kg) 250-300. Untuk selanjutnya sampling dilakukan tiap 7-10 hari sekali. Produksi bahan organik terlarut yang berasa dari kotoran dan sisa pakan sudah cukup tinggi, oleh karena itu sebaiknya air diberi perlakuan kapur Zeolit setiap beberapa hari sekali dengan dosis 400 kg/ha. Pada setiap pergantian atau penambahan air baru tetap diberi perlakuan TON.

Mulai umur 60 hari ke atas, yang harus diperhatikan adalah manajemen kualitas air dan kontrol terhadap kondisi udang. Setiap menunjukkkan kondisi air yang jelek (ditandai dengan warna keruh, kecerahan rendah) secepatnya dilakukan pergantian air dan perlakuan TON 1-2 botol/ha. Jika konsentrasi bahan organik dalam tambak yang semakin tinggi, menyebabkan kualitas air/lingkungan hidup udang juga semakin menurun, akibatnya udang mudah mengalami stres, yang ditandai dengan tidak mau makan, kotor dan diam di sudut-sudut tambak, yang dapat menyebabkan terjadinya kanibalisme.


Pakan Udang
Pakan udang ada dua macam, yaitu:
  • Pakan alami yang terdiri dari plankton, siput-siput kecil, cacing kecil, anak serangga dan detritus (sisa hewan dan tumbuhan yang membusuk).
  • Pakan buatan berupa pelet. Pada budidaya yang semi intensif apalagi intensif, pakan buatan sangat diperlukan. Karena dengan padat penebaran yang tinggi, pakan alami yang ada tidak akan cukup yang mengakibatkan pertumbuhan udang terhambat dan akan timbul sifat kanibalisme udang.

Pelet udang dibedakan dengan penomoran yang berbeda sesuai dengan pertumbuhan udang yang normal.
  • Umur 1-10 hari pakan 01
  • Umur 11-15 hari campuran 01 dengan 02
  • Umur 16-30 hari pakan 02
  • Umur 30-35 campuran 02 dengan 03
  • Umur 36-50 hari pakan 03
  • Umur 51-55 campuran 03 dengan 04 atau 04S. (jika memakai 04S, diberikan hingga umur 70 hari).
  • Umur 55 hingga panen pakan 04, jika pada umur 85 hari size rata-rata mencapai 50, digunakan pakan 05 hingga panen.

Kebutuhan pakan awal untuk setiap 100.000 ekor adalah 1 kg, selanjutnya tiap 7 hari sekali ditambah 1 kg hingga umur 30 hari. Mulai umur tersebut dilakukan cek ancho dengan jumlah pakan di ancho 10% dari pakan yang diberikan. Waktu angkat ancho untuk size 1000-166 adalah 3 jam, size 166-66 adalah 2,5 jam, size 66-40 adalah 2,5 jam dan kurang dari 40 adalah 1,5 jam dari pemberian.

Untuk meningkatkan pertumbuhan udang, perlu penambahan nutrisi lengkap dalam pakan. Untuk itu, pakan harus dicampur dengan VITERNA Plus dan POC NASA yang mengandung mineral-mineral penting, protein, lemak dan vitamin dengan dosis 5 cc/kg pakan untuk umur dibwah 60 hari dan setelah itu 10 cc/kg pakan hingga panen.

Persiapan Sebelum Pelaksanaan Panen
Sebelum melaksanakan panen ada beberapa pertimbangan yang perlu diperhatikan dalam rangka menghasilkan udang yang bermutu baik. Pada saat perlakuaan pra-panen hal itu meliputi membersihkan tambak dari kotoran dan sampah seperti tritip pada saat melakukan penangkapan atau penjaringan. Cacat pada udang akan menurunkan mutu dan harga udang maka harus dibersihkan tambak dari lumpur, sampah dan lumut. Untuk itu dapat dilakukan siphon satu minggu sebelum panen usahakan udang tidak dalam keadaan soft sheel karena akan mempengaruhi harga udang tersebut.

Adapun kegiatan yang harus dilakukan pada saat persiapan tambak yang akan dipanen adalah :
  • Pemeriksaan Sarana dan Prasarana Panen.
  • Pastikan sarana dan prasarana panen tersedia dengan kondisi baik dan pastikan kanal Sub Inlet terisi air penuh untuk digunakan mencuci udang.
  • Pemeriksaan Sisa Pakan di Gudang Petambak.
  • Pastikan sisa pakan di gudang petambak 1 hari sebelum panen dan buatkan bukti retur yang ditandatangani oleh petambak dan Team Aquaculture.
  • Pemeriksaan Kondisi Udang.
  • Lakukan pemeriksaan kondisi adang 1 hari sebelum panen untuk memastikan bahwa udang tidak moulting lakukan penundaan panen jika ditemukan udang Moulting 5%.
  • Pengaturan Ketinggian Air.
  • Sebelum panen dilaksanakan rencana panen harus telah disusun dengan baik Harvesting Team akan menghubungi supervesor dan petambak untuk mempersiapkan panen. Dalam hal ini petambak mulai melakukan pengaturan ketinggian air agar sesuai dengan standar ketinggian air untuk proses panen.

Panen
Udang dipanen disebabkan karena tercapainya bobot panen (panen normal) dan karena terserang penyakit (panen emergency). Panen normal biasanya dilakukan pada umur kurang lebih 120 hari, dengan size normal rata-rata 40 – 50. Sedang panen emergency dilakukan jika udang terserang penyakit yang ganas dalam skala luas (misalnya SEMBV/bintik putih). Karena jika tidak segera dipanen, udang akan habis/mati.


Udang yang dipanen dengan syarat mutu yang baik adalah yang berukuran besar, kulit keras, bersih, licin, bersinar, alat tubuh lengkap, masih hidup dan segar. Penangkapan udang pada saat panen dapat dilakukan dengan jala tebar atau jala tarik dan diambil dengan tangan. Saat panen yang baik yaitu malam atau dini hari, agar udang tidak terkena panas sinar matahari sehingga udang yang sudah mati tidak cepat menjadi merah/rusak.

Pasca Panen
Beberapa hal yang penting yang perlu diperhatikan dalam penanganan pasca panen :
  • Alat-alat yang digunakan harus bersih.
  • Penanganan harus cepat, cermat, dan hati-hati.
  • Hindarkan terkena sinar matahari langsung.
  • Cucilah udang dari kotoran dan lumpur dengan air bersih.
  • Masukkan ke dalam keranjang, ember, atau tong, dan siram dengan air bersih.
  • Selalu menggunakan es batu untuk mendinginkan dan mengawetkan udang.
  • Selain didinginkan dapat juga direndam dalam larutan NaCl 100 ppm untuk mengawetkan udang pada temperatur kamar dan untuk membunuh bakteri pembusuk seperti : Salmonella, Vibrio, Staphylococcus.
Demikian Artikel singkat tentang sekilas teknis budidaya udang windu, semoga bermanfaat!!




Referensi :
https://stockistnasa.com/teknis-budidaya-udang/
https://budidayamenjanjikan.blogspot.com/2013/05/budidaya-udang-windu.html
https://nurhasanaquacultur.wordpress.com/2015/02/17/budidaya-udang-windu/



 pasang iklan

No comments: