Karakteristik Klasifikasi dan Morfologi Ikan Kakap Merah (Lutjanus campechanus) Satu Spesies Ikan Dari Beberapa Jenis Ikan Kakap





Ikan kakap merah atau yang disebut juga dengan Lutjanus campechanus, merupakan spesies ikan air asin yang mempunyai nilai ekonomis yang tinggi potensial dibudidayakan. Ikan kakap merah Lutjanus campechanus termasuk dalam marga Lutjanus. Suku Lutjanidae terdiri dari 103 jenis, 39 jenis diantaranya tersebar di perairan Indo-Pasifik, 9 jenis di Pasifik selatan, 12 jenis di Atlantik Barat dan 5 jenis di Atlantik Selatan. Kakap merah atau "red snapper" penyebarannya meliputi perairan Indo-Pasifik, kepulauan Line di Afrika Utara sampai perairan Australia dan Kepulauan Ryukyu, Jepang. 
 
 
Habitat ikan kakap merah ini di perairan teluk dan pantai, kadang-kadang ditemukan juga di daerah muara-muara sungai atau estuari. Kakap merah, Lutjanus argentimaculatus di Indonesia dikenal dengan nama : Jambian, Jenahah, Somassi, Laubidi, Laubini, Lawabini. Di Thailand dikenal dengan nama red snapper atau mangrove red snapper.
 
Klasifikasi ikan kakap merah:
 
Kingdom : Animalia
Filum : Chordata
Subfilum : Vertebrata
Kelas : Pisces
Subkelas : Teleostei
Ordo : Percomorphi
Subordo : Percoidea
Famili : Lutjanidae
Genus : Lutjanus
Spesies : Lutjanus campechanus 
 
Ikan kakap merah (Lutjanus campechanus) mempunyai ciri tubuh yang memanjang dan melebar, gepeng atau lonjong, kepala cembung atau sedikit cekung. Jenis ikan ini umumnya bermulut lebar dan agak menjorok ke muka, gigi konikel pada taring-taringnya tersusun dalam satu atau dua baris dengan serangkaian gigi caninnya yang berada pada bagian depan. Ikan ini mengalami pembesaran dengan bentuk segitiga maupun bentuk “V” dengan atau tanpa penambahan pada bagian ujung maupun penajaman. Bagian bawah pra penutup insang bergerigi dengan ujung berbentuk tonjolan yang tajam.
 
 
Sirip punggung dan sirip duburnya terdiri dari jari jari keras dan jari-jari lunak. Sirip punggung umumnya ada yang berkesinambungan dan berlekuk pada bagian antara yang berduri keras dan bagian yang berduri lunak. Batas belakang ekornya agak cekung dengan kedua ujung sedikit tumpul. Ikan kakap merah mempunyai bagian bawah penutup insang yang berduri kuat dan bagian atas penutup insang terdapat cuping bergerigi. Warna ikan kakap merah sangat bervariasi, mulai dari yang kemerahan, kekuningan, kelabu hingga kecoklatan. Mempunyai garis-garis berwarna gelap dan terkadang dijumpai adanya bercak kehitaman pada sisi tubuh sebelah atas tepat di bawah awal sirip punggung berjari lunak. Umumnya berukuran panjang antara 25–50 cm, walaupun tidak jarang mencapai 90 cm.
 
Habitat Ikan Kakap Merah
Ikan kakap merah (Lutjanus campechanus) umumnya menghuni daerah perairan karang kedaerah pasang surut di muara, bahkan beberapa spesies cenderung menembus sampai ke perairan tawar. Jenis kakap merah berukuran besar umumnya membentuk gerombolan yang tidak begitu besar dan beruaya ke dasar perairan menempati bagian yang lebih dalam dari pada jenis yang berukuran kecil. Selain itu biasanya kakap merah tertangkap pada kedalaman dasar antara 40–50 meter dengan substrat sedikit karang dan salinitas 30–33 ppt serta suhu antara 5-32ºC. Jenis yang berukuran kecil seringkali dijumpai beragregasi di dekat permukaan perairan karang pada waktu siang hari. Pada malam hari umumnya menyebar guna mencari makanannya baik berupa jenis ikan maupun crustacea. 
 
Ikan-ikan berukuran kecil untuk beberapa jenis ikan kakap biasanya menempati daerah bakau yang dangkal atau daerah-daerah yang ditumbuhi rumput laut. Potensi ikan kakap merah jarang ditemukan dalam gerombolan besar dan cenderung hidup soliter dengan lingkungan yang beragam mulai dari perairan dangkal, muara sungai, hutan bakau, daerah pantai sampai daerah berkarang atau batu karang. Famili Lutjanidae utamanya menghuni perairan tropis maupun sub tropis, walau tiga dari genus Lutjanus ada yang hidup di air tawar. 
 
Penyebaran kakap merah di Indonesia sangat luas dan hampir menghuni seluruh perairan pantai Indonesia. Penyebaran kakap merah arah ke utara mencapai Teluk Benggala, Teluk Siam, sepanjang pantai Laut Cina Selatan serta Filipina. Penyebaran arah ke selatan mencapai perairan tropis Australia, arah ke barat hingga Arfika Selatan dan perairan tropis Atlantik Amerika, sedangkan arah ke Timur mencapai pulau-pulau di Samudera Pasifik. 
 
Dari sumber lain mengatakan bahwa penyebaran kakap merah hampir diseluruh Perairan Laut Jawa, mulai dari Perairan Bawean, Kepulauan Karimun Jawa, Selat Sunda, Selatan Jawa, Timur dan Barat Kalimantan, Perairan Sulawesi, serta Kepulauan Riau. Secara umum ikan kakap memiliki laju tumbuh relatif lebih tinggi dibandingkan dengan ikan laut lainnya dan merupakan komoditas perikanan yang mempunyai prospek mendukung pengembangan budidaya di masa datang. 
 
Kelompok ikan dari Famili Lutjanidae pada umumnya menempati wilayah perairan dengan substrat sedikit berkarang dan banyak tertangkap pada kedalaman antara 40-70 m terutama untuk yang berukuran besar, ikan muda yang masih berukuran kecil biasa menempati daerah hutan bakau yang dangkal atau daerah-daerah yang banyak ditumbuhi oleh rumput laut. Kelompok ikan kakap umumnya hidup di perairan dengan substrat dasar sedikit berkarang, pada kedalaman antara 40-100 m, sedangkan ikan-ikan muda didapatkan di daerah hutan bakau, rumput laut, dan karang-karang dangkal. 
 
 
Reproduksi Ikan Kakap Merah 
Ikan Kakap tergolong dieciousya itu ikan ini terpisah antara jantan dan betinanya. Hampir tidak dijumpai seksual dimorfisme atau beda nyata antara jenis jantan dan betina baik dalam hal struktur tubuh maupun dalam hal warna. Pola reproduksinya gonokorisme, yaitu setelah terjadi diferensiasi jenis kelamin, maka jenis seksnya akan berlangsung selama hidupnya, jantan sebagai jantan dan betina sebagai betina. Jenis ikan ini rata-rata mencapai tingkat pendewasaan pertama saat panjang tubuhnya telah mencapai 41–51% dari panjang tubuh total atau panjang tubuh maksimum. Jantan mengalami matang kelamin pada ukuran yang lebih kecil dari betinanya. Kelompok ikan yang siap memijah, biasanya terdiri dari sepuluh ekor atau lebih, akan muncul ke permukaan pada waktu senja atau malamhari di bulan Agustus dengan suhu air berkisar antara 22,2–25,2ºC. 
 
Ikan kakap jantan yang mengambil inisiatif berlangsungnya pemijahan yang diawali dengan menyentuh dan menggesek-gesekkan tubuh mereka pada salah seekor betinanya. Setelah itu baru ikan-ikan lain ikut bergabung, mereka berputar-putar membentuk spiral sambil melepas gamet sedikit di bawah permukaan air. Secara umum ikan kakap merah yang berukuran besar akan bertambah pula umur maksimumnya dibandingkan yang berukuran kecil. Ikan kakap yang berukuran besar akan mampu mencapa iumur maksimum berkisar antara 15–20 tahun, umumnya menghuni perairan mulai dangkal hingga kedalaman 60–100 meter. 
 
Kualitas Perairan untuk Budidaya Ikan Kakap Merah
Faktor lingkungan dan hidro oseanografi yang harus diperhatikan dalam penempatan unit budidaya laut adalah keadaan pasang surut, kondisi dasar perairan, keamanan dan mutu air. Mutu air yang berpengaruh langsung terhadap pertumbuhan dan kelangsungan hidup ikan antara lain adalah : suhu, kecerahan, kekeruhan, padatan tersuspensi, pH, salinitas, oksigen terlarut, senyawa nitrogen, fosfat dan logam berat. 
 
Ditinjau dari kemantapan dan daya dukung lingkungan, aspek fisika-kimia-biotik perairan dapat dikelompokkan dalam berbagai kategori yaitu :
 
1. Controlling factors : faktor-faktor yang berperan sebagai pengontrol jalannya reaksi-reaksi biokimia di dalam ekosistem perairan, antara lain : suhu (temperatur) dan osmolaritas.
2. Limitting factors : faktor-faktor yang sangat dibutuhkan dalam jumlah atau rentang tertentu, sehingga merupakan faktor pembatas bagi kehidupan dan pertumbuhan organisme air, misalnya : oksigen terlarut (untuk respirasi), CO2 bebas (untuk fotosintesis) serta beberapa nutrien biogenik untuk pembentuk protoplasma biota air (Nitrat, Fosfat dan Silikat);
3. Masking factors : faktor-faktor yang mampu melapisdan memodifikasi perubah fisika-kimia air lainnya menjadi satu kesatuan pengaruh yang berdampak osmotik bagi kehidupan organisme air, misalnya : Salinitas dan Osmolaritas.
4. Directive factors : faktor-faktor yang berperan dalam mengarahkan reaksi-reaksi biokimimiawi dalam ekosistem perairan, misalnya : pH (suasana asam atau basa), suhu (oligo atau polithermal), oksigen terlarut (suasana aerob atau an aerob). 
 
Demikian pembahsan tentang klasifikasi dan morfologi ikan kakap merah (Lutjanus campechanus) sebagai salah satu spesies ikan dari beberapa jenis ikan kakap. Dimuat berdasarkan sumber tulisan ilmiah yang di muat pada :
http://digilib.unila.ac.id/9296/16/16%20-%20Bab%202.pdf
http://oseanografi.lipi.go.id/dokumen/oseana_xix(3)11-20.pdf.
Gambar dimuat berdasarkan penelusuran google gambar dengan kata pencarian "karakteristik ikan kakap, klasifikasi ikan kakap, morfologi ikan kakap, habitat dan kebiasaan hidup ikan kakap". Sekian, semoga dapat menjadi referensi bacaan yang bermanfaat! terimakasih.





No comments: